Kebiasaan orang-orang kalo akhir tahun itu mengecek apa-apa saja pencapaian di tahun tersebut.

Salah satu pencapaian saya tahun ini adalah menemani anak-anak untuk melihat kereta barang lewat. Seperti yang udah saya posting di tulisan sebelumnya. Bahkan ada kawan yang pas lewat di area rel kereta, lalu mengabadikan momen saya bareng anak-anak. Paparazi bener, deh. Hehehe...

Lanjut... Setelah ngerjain pencapaian setahun berjalan dan mengevaluasinya, lalu mencoba membuat resolusi tahun baru. Terus berusaha menggapainya di tahun baru tersebut. Begitu siklusnya.

Sebenarnya draft tulisan ini udah saya mulai sejak tanggal 30 Desember, tapi baru saya lanjutin di hari berikutnya, sekitar jam 9 malam. Di saat saya udah merasa enakan.

Kemarin saya memang nggak enak badan. Karena hari sebelumnya memaksakan diri begadang semalaman. Ngantor ala kalong (kelelawar).

Kemarin malam saya udah ikhtiar minum paracetamol, bahkan pijet dan kerokan sama tukang pijet langganan. Tepat di akhir tahun, kondisi yang saya rasakan sebenarnya udah lumayan enak, tapi semakin sore kok makin nggak nyaman, hingga saya tiduran berselimut saja di kasur kamar.

Saya minta istri untuk ngecek panas badan saya dengan termometer, muncullah angka yang mencengangkan! 39 derajat celcius! Semoga tetap baik-baik saja. Saya ikhtiarin dengan makan malam dan minum teh hangat serta minum Panadol.

Jam 9 malam ini kondisi saya udah lebih enak, dan saya tetap harus memaksa diri untuk menulis. Sebagai tulisan penutup tahun 2021.

Besok udah tanggal 1 Januari 2022. Semoga saya udah fit lagi, karena udah banyak agenda yang harus saya kerjakan.

F!GHT 

Wiradesa, 31 Desember 2021