Hari ini ulang tahun Abah. 12 Januari.

Tapi ini kali keempat kami sekeluarga udah nggak melewati ulang tahun Abah bersama beliau. Tepat 17 September 2018 Abah berpulang.

Dok. Pribadi

Itu foto di hari-hari terakhir Abah di ruang ICU rumah sakit.

Saya pernah menulis tentang rasa kangen ke Abah di sini. Kali ini pun demikian.

Saya sekeluarga cuma bisa mengenang hari-hari ketika Abah masih bersama kami.

Secara personal, saya merasakan kalo Abah suka banget ngingetin anak-anaknya untuk ibadah malem, untuk bangun pagi dan jaga kesehatan.

Beberapa tahun sebelum Abah meninggal, Abah hanya di rumah bareng Mamah. Abah menikmati masa pensiun lebih banyak hanya berdua bareng Mamah.

Waktu itu saya udah berkeluarga dan hidup terpisah dengan orangtua, adik pertama saya ngantor di Jogja dan adik kedua saya lagi menuntaskan kuliah di Semarang.

Abah selalu ngirim SMS ke kami bertiga yang tinggal berjauhan. Untuk ngingetin itu tadi, ibadah malem, bangun pagi dan jaga kesehatan.

Kami sekeluarga hanya bisa mengirim doa untuk Abah. Semoga beliau bahagia di alam sana. Aaamiin.

Satu hal yang saya ingat banget adalah nasehat Abah ke saya: "Jangan jumawa..."

Saya pernah mengalami masa dimana saya merasa paling hebat di antara orang lain. Saya merasa besar kepala, bahkan keliatan di ucapan dan perilaku saya. Makanya Abah menangkap hal itu dan memberi nasehat tersebut.

Nasehat itu saya simpan erat-erat di kepala saya. Termasuk ketika saya menuliskan di sini agar saya tetap mengingat pesan Abah itu.

Memang faktanya manusia ngapain merasa jumawa, nggak masuk akal. Selain punya kelebihan, manusia pun punya kekurangan. Itu yang saya lupa di waktu merasa jumawa. Yang pada akhirnya saya 'jatuh' karena perasaan paling hebat itu. Bahkan saya kemudian berusaha bangkit dengan sebegitu susah payahnya.

Pesan Abah begitu nampol di kepala saya. Semoga selamanya selalu begitu.

Terimakasih udah membaca cerita saya hari ini.

Wiradesa, 12 Januari 2022