Biasanya salah satu prioritas orangtua adalah menyaksikan anaknya bahagia, kalo bisa terlibat atau mengusahakan agar anak bahagia.

Pas anak masih kecil, cara bahagiain anak adalah dengan bermain bersamanya. Berikan waktu untuk anak. Anak bakal seneng banget karena merasa diperhatikan orangtuanya. Anak merasa didengar, anak merasa disayangi.

Bentuk dari memberikan waktu bermain bareng anak adalah dengan menyediakan mainan untuk anak. Apakah itu membuatkan mainan atau membelikan mainan, tergantung orangtua mampunya yang mana.

Kalo saya, cenderung membelikan mainan untuk anak. Inilah sebagian mainan yang anak saya miliki:

Dokumentasi Pribadi

Di suatu masa, anak sulungku hampir selalu meminta dibelikan mobil-mobilan sejenis HotWheels ketika masuk minimarket. Apalagi posisi mainan itu berada di dekat kasir dan pintu masuk. Begitu masuk ke minimarket, tersedialah pemandangan berupa mobil mainan yang berjejer rapi seakan melambai-lambai minta dibeli anak.

Saking seringnya beli mobil mainan, koleksi anakku sudah termasuk banyak. Sebulan sekali minimal beli 1 mobil mainan. Tapi untuk sekarang alhamdulillah keinginan anak sulung untuk minta dibelikan mobil mainan udah berkurang.

Kalo ia request mobil mainan baru, saya berikan pengertian untuk minta sama Allah dengan cara menabung dulu biar bisa beli mainan baru yang ia inginkan. Kadang berhasil bikin ia tenang, tapi kadang ngasih pengertian ke anak kecil kayak gitu belum mempan, anak tetep merengek nangis. Itulah proses.

Kalo anak nangis kejer minta dibelikan mainan mobil, saya coba arahkan ia untuk main hal yang lain. Jurus pengalihan perhatian. Biar ia lupa sejenak. Entah itu saya ajak naik motor berkeliling, saya ajak jalan-jalan, atau main sesuatu yang bersifat motorik di area sekitar rumah.

Buat papa mama baru, selamat berjuang, ya!

Nikmati prosesnya seperti saya dan istri menikmati proses belajar menjadi orangtua.

Terimakasih udah membaca cerita saya hari ini.

Wiradesa, 15 Januari 2022