Setelah mengakhiri tahun kemarin dengan sakit demam tinggi, ternyata sakit yang sama masih berlanjut di awal tahun 2022.

Mulai tanggal 3 Januari 2022, kondisi saya alhamdulillah udah lebih mendingan.

Udah bisa main sama anak-anak dengan bahagia.

Hanya saja hawa yang saya rasakan masih prindang-prinding. Saya berkeringat, tapi hawanya dingin. Aneh memang, tapi begitulah yang saya rasakan.

Sekitar 3 harian sakit demam. Disertai bonus bolak-balik ke toilet karena sakit perut, ternyata nggak membuat bobot badan saya turun. Kemarin saya nimbang masih di kisaran angka 72 kilogram. Padahal dalam bayangan saya, dengan sakit seperti itu, bobot badan lumayan bisa sedikit menyusut nih. Tapi, faktanya nggak demikian.

Ya apa boleh buat. Biarin saja deh. Nikmati saja. Waktunya makan, ya makan. Jangan sampai saya tunda. Khawatir malah bikin masuk angin. Bisa merembet ke efek samping lainnya.

Photo by ABDALLA M on Unsplash

Yang ada di kepala saya sejak sakit adalah: kapan waktu yang tepat untuk mulai push up lagi?

Yes! Semengerikan itu memang isi pikiran saya. Saking udah rutinnya saya melakukan olahraga sederhana itu, makanya cepet banget muncul ide itu.

Saya coba menyederhanakan pemikiran juga, biar nggak memberatkan beban isi kepala. Kalo ada tenaga, ya lakukan push up sebisanya aja. Seperti kemarin tanggal 2 Januari, saya udah mulai push up lagi, 10 kali sehari. Hehehe...

Ya lucu sih. Turun drastis banget, tapi memang kuatnya baru segitu, nggak papa. Lakuin aja. Karena ngelakuin 10 push up aja berat badan saya.

Pemikiran saya simpel: yang penting lakukan semampu saya!

Nggak usah muluk-muluk dengan target 200 push up per hari seperti resolusi Desember 2021 kemarin.

Waktu itu target 200 push up per hari berjalan dengan baik selama sekitar 3 mingguan, hingga akhirnya di minggu ke-4 saya jatuh sakit. Hampir genap sebulan saya memenuhi target harian tersebut.

Agak kecewa ke diri sendiri. Tapi udah jatahnya sakit, ya udah, terima aja.

Rehat beberapa hari kan nggak masalah.

Yang penting 'jangan bunuh mimpimu'. Sekelumit kalimat singkat yang ada di video Youtubenya Bang Pandji. Yang ia bercerita tentang almarhum ayahnya yang ingin banget jadi penulis buku.

Saya tetap menyediakan tempat untuk target 200 push up per hari saya. Hanya saja saya istirahatin dulu sejenak. Jika badan saya udah layak untuk dipake tempur lagi, ya hajar lagi target tersebut.

Saya tahu, mungkin harus seperti mulai dari awal. Pelan-pelan. Target tetap 200 per hari, tapi mencapainya perlu dicicil hingga tubuh saya kuat untuk 50 kali push up per set seperti terakhir saya pernah mencobanya.

Ya, alhamdulillah saya udah ujicoba, ternyata saya bisa mencapai angka mustahil tersebut.

Yang penting konsistenkan, biar jadi kebiasaan. Biar otot-otot saya makin terlatih. Makin kencang. Nggak mudah loyo.

Untuk siapapun yang sedang berupaya menggapai impiannya, yuk tetap semangat!

F!GHT

Wiradesa, 3 Januari 2022