Nganggur Bikin Badan Sakit?

Coba perhatikan orang di sekeliling kamu.

Adakah dari mereka yang terbiasa beraktifitas setiap hari, ngerjain banyak hal seperti kerjaan kantor sampai kerjaan rumah, kemudian malah sakit kalo nganggur?

Photo by jesse orrico on Unsplash

Aneh, nggak?

Ada orang yang malah fit dan bahagia kalo ada kerjaan setiap hari. Tapi begitu nggak ada aktifitas apapun, orang itu merasa nggak nyaman, bahkan bisa sakit gara-gara bersantai tanpa kerjaan.

Apakah hal itu normal? 

Sebelum mengatakan hal itu normal atau tidak, saya sodorin pengalaman pribadi dulu.

Begini ceritanya... 

Jaman SMA dulu, bisa dikatakan saya itu benci sama mata pelajaran olahraga, terutama lari.

Kalo udah harus lari keliling lapangan atau lari keliling kampung di sekitar sekolah, saya males banget. Kenapa? Karena kalo lari, saya berada di posisi buntut. Malu dengan tenaga saya waktu itu.

Saat itu saya yang salah karena kurangnya pengetahuan untuk upgrade tenaga. Selain nggak ada yang ngajarin, saya juga tipe siswa yang malu bertanya.

Saya harus hidup dengan perasaan tidak berdaya kalo soal olahraga. Apalagi didukung dengan tubuh bertinggi 167 dan kurus kerempeng dengan bobot sekitar 35-40 kg. Komplit.

Mau olahraga jadi males-malesan. Ternyata itu sebab yang menghambat perkembangan tenaga saya. Baru tahunya belakangan ini.

Waktu terus beranjak maju, kuliah pun beres dan saya masuk ke dunia kerja. Masih dengan postur badan kurus kerempeng.

Tenaga yang pas-pasan. Buat dipake ngangkat barang berat aja rasanya nggak kuat, bikin nggak percaya diri. Asli, deh!

"Cowok kok lemah?!", sering mikir gitu. Nyalahin diri sendiri, tapi masih pasrah sama keadaan. Nggak ngerti gimana lepas dari kehidupan model gitu.

Tapi hari demi hari pun berlalu. Saya pasrah menerima keadaan, karena lagi fokus kerja. Tepatnya belajar kerja.

Belajar ilmu pendidikan formal dengan terjun di dunia kerja itu berbeda. Saya belajar beradaptasi di kondisi tersebut.

Alhasil, saya terus berusaha ngikutin ritme kerjaan. Posisi saya sebagai admin HRGA, dan saya ngantornya indoor terus. Lebih banyak berada di depan komputer.

Singkat cerita, perut saya mulai membuncit karena aktifitas kerja yang terlalu banyak duduk di depan komputer.

Saya yang dulunya kurus kerempeng sudah mulai nampak tonjolan di perut. Cek berat badan pun memang jarumnya ke kanan daripada bobot sebelumnya. Terbukti menggemuk.

Kondisi itu bikin saya makin males gerak. Makin membuncit juga perut saya.

Yang makin saya lupakan saat itu adalah olahraga. Ketika SMA, mau nggak mau harus melakukan olahraga karena ada mata pelajarannya. Ketika masuk perkuliahan, saya merasa terbebas dari kewajiban berolahraga. Termasuk ketika saya berada di dunia kerja. Aktifitas olahraga makin jauh. Makin saya lupakan.

Cukup sampai di situ dulu ceritanya. 

Saya ingat kalo ibu saya sering curhat kalo lagi libur dan nggak ngapa-ngapain, badan ibu rasanya nggak enak.

Jadi, meskipun libur dari kantor, tapi ibu tetap harus melakukan sesuatu. Tetap harus melakukan aktifitas fisik. Ibu saya tipe orang yang seperti itu, lebih nyaman beraktifitas daripada bersantai.

Kalo bapak, tipe orang biasa. Yang kalo libur kerja, ya butuh bersantai sejenak. Kantor kerja bapak itu jauh, bahkan sempat berpindah dari satu kota ke kota lain, jadi butuh naik bus. Udah banyak waktu dan tenaga yang dipake bapak untuk pergi-pulang kantor. Ya wajar saja kalo bapak butuh istirahat kalo pas libur kerja. Ngelihat perjuangan bapak aja, saya ikutan capek, apalagi bapak yang ngejalanin.

Kembali ke pertanyaan di atas, apakah hal yang saya sampaikan di awal tulisan termasuk normal atau tidak?

Jawaban saya: normal.

Tipe orang berbeda-beda.

Ada orang yang demen kerja dan badannya memang kuat diajak kerja brutal.

Ada orang yang suka kerja tapi badannya tidak sekuat keinginannya.

Ada juga orang yang hobinya bersantai, nggak suka kerja tapi pengen punya duit banyak. Hehehe...

Terimakasih udah membaca cerita saya hari ini. 

Wiradesa, 31 Januari 2022

https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEi20lfnow3QxP3Kc-J97UjazD-A6Rmlw2zsWiEtWELV9fxwTi5ziEoaqksJpcNF5osZygSDl-dUUkv0iYgkarvFHqdTTy7n_hFdYLSDtzyXe4H6hhHEoSVRXuF_e6h-o-P7yo8ZoF0KCSLPG0n2mEKgZWL_-weYvfWWDQnUgspQxLuSAuVUz72nZFidrg=s16000
https://shp.ee/bpf6c9h
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhD0Eq7xBQ7tIFbIK7Q_ECgIN6RtBZmrjR9YqggvtcsZ1CoHXwNN9jIsBMKBq03Zya3OntDoqh5E-nEGOnJX7nKl6fpqanGh9_DJV1IqQCUl3UkdtugmLBieSak_Pq-ahg6VdfxcaSCLmJJob8e2ndhYblPOVR0ejd3wIC-6qGxS2rorSdmueB1gpkRzA=s16000
https://shp.ee/m8bycch
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhMHrequR_uiFqHUSPt2thla2lqOVUNoui7mo8a0RoSEJ11oovhPG4cQSxMs2ltpJ5FZcuZg59zkwasw7EWVTL7xyNLsB3KjN5wztNTU4ETP_K9wI9FjqeMfZr4becfFFc7xKjiLuIA9IBihgRbo98bVwbu_T09Lh6OZbG0PSN2aLK2q5ZKwyqPoMJn0Q=s16000
https://shp.ee/6p8qtih
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgjJ6RZa4pWp-Tb7MaMnnsm-M7-RX3ho3v0o2WMDZMWHpsjY8p-KGJwUw8n4Ip2mVIpAsDT6kFhsMd433EisJCycOjTTt0i_AzcctOSV_i5gxi94W-MrUQgLmsdg9sw2rAOlSSWnayIXB63EwI4H1HdExTGwYmtm4H5RgUN5sj1tWniSQQ7Qu6CODx5uw=s16000
https://shp.ee/uap8v7h

Posting Komentar

0 Komentar