Kisah Horor Jaman Kuliah

Kamu suka menyimak kejadian horor?

Kalo iya, yuk baca postingan saya kali ini sampai habis, karena baru kali ini saya menuliskan pengalaman horor.

Izinkan saya bercerita sedikit pengalaman saya berkaitan dengan sesuatu yang nggak logis.

Thanks to Vagelis Lnz on Unsplash

Kejadian ini berasal dari salah satu kisah saya saat tinggal di asrama kampus berlantai 2 pada tahun pertama berkuliah.

Waktu itu saya menempati salah satu kamar di lantai 2. Setiap kamar memiliki tempat tidur susun kayu dengan tangga sebagai penghubung kasur bawah dan atas. Harusnya saya sekamar dengan seorang teman, tapi ia hanya sesekali saja tidur di asrama hingga akhirnya ia memutuskan keluar dari asrama. Alhasil saya sering banget tidur sendirian.

Tidur sendirian bukan masalah buat saya, meskipun udah denger cerita-cerita serem dari teman seangkatan, maupun dari senior di sana. Tapi tantangan kalo tidur sendirian di kamar adalah memastikan bisa bangun pagi. Apalagi di asrama kampus tersebut menganut sistem pendidikan pesantren. Setiap bakda Subuh dan Bakda Maghrib ada kajian yang wajib diikuti seluruh penghuni asrama. Nah, di kala itu saya termasuk mahasiswa yang harus berjuang banget buat bangun pagi.

Suatu hari sekitar pukul 4 atau setengah 5 pagi, tiba-tiba mata saya melek. Mendahului adzan Subuh waktu itu.

Saya masih merasa males gerak. Cuma kedap-kedip mata aja. Saya lupa, waktu itu posisi tidur kepala saya mengarah ke mana. Apakah melihat ke arah jendela atau ke pintu.

Saat itu saya tidur di kasur bawah. Kasur atas kosong.

Beberapa detik kemudian, tiba-tiba lampu kamar saya mati.

Saya sejenak mengamati situasi. Masih ada cahaya dari sela-sela jendela dan ventilasi di atas pintu kamar saya. Itu artinya listrik asrama nggak ada problem, termasuk listrik di area lorong kamar saya.

Saya mencoba mengingat-ingat sesuatu. Lalu mikir, “Kalo lampu kamar ini mati, seharusnya seluruh lorong mati lampu juga. Tapi kok cuma kamar ini aja...”

Saya ngerti logika begitu karena tahu bahwa listrik satu lorong memiliki 1 saklar di pojok lorong lantai 2. Setiap lorong memiliki sistem kelistrikan yang dipisah.

Karena saya ngerti situasi logis tersebut, jadilah saya bertanya-tanya dalam sekian detik tersebut. Kenapa kok hanya kamar saya yang mati lampu.

Entah kenapa, detik berikutnya saya menyamber seperangkat alat sholat sambil ngomong begini: “Iya, iya... Aku ke masjid ini...”

Saya seperti paham perlu ngomong begitu sama siapa. Semacam ada makhluk lain di kamar saya yang mendorong saya buat Subuhan di masjid kampus.

Begitu selesai ngomong begitu, tiba-tiba lampu kamar menyala kembali. Kamar terang lagi.

Saya langsung matiin saklar lampu, dan mengunci pintu kamar, lalu ngacir ke masjid kampus.

Beres kajian Subuh, saya balik ke kamar asrama.

Saya amati betul lampu kamar saya.

Saya nggak nemu ciri-ciri lampu mau mati. Biasanya kalo lampu menjelang mati itu kan ada tanda hitam di bagian ujung permukaan lampu. Tapi saya nggak menemukan hal itu sama sekali. Jadi, kalo mikir peristiwa Subuh tadi adalah gara-gara lampu mau mati itu nggak mungkin.

Sungguh misterius!

Nah, dari kisah itu, saya ingat kalo ada teman yang katanya bisa liat makhluk gaib pernah main ke kamar asrama saya. Ia bilang waktu itu ia melihat ada sosok di jendela kamar saya. Katanya nggak ganggu. Saya iya-in aja.

Saya lupa situasi pastinya. Situasi apakah teman saya itu main sebelum peristiwa lampu kamar mati waktu Subuh atau sesudahnya.

Kalo teman saya main sebelum kejadian lampu mati, ada kemungkinan saya kepikiran ucapan teman saya.

Kalo teman saya main setelah kejadian lampu mati, ada kemungkinan memang ada sosok yang numpang di kamar asrama saya.

Entah yang mana fakta sebenarnya. Saya bersyukur nggak dikasih kemampuan melihat sosok gaib.

Tapi fakta tentang lampu kamar saya itu adalah lampu itu nggak mati bahkan sampai saya pindah ke kamar di lantai 1 asrama di tahun kedua.

Cerita ini nggak pernah saya tuliskan sebelumnya. Jadi, terimakasih udah membaca cerita saya hari ini.

Wiradesa, 23 Februari 2022

https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEi20lfnow3QxP3Kc-J97UjazD-A6Rmlw2zsWiEtWELV9fxwTi5ziEoaqksJpcNF5osZygSDl-dUUkv0iYgkarvFHqdTTy7n_hFdYLSDtzyXe4H6hhHEoSVRXuF_e6h-o-P7yo8ZoF0KCSLPG0n2mEKgZWL_-weYvfWWDQnUgspQxLuSAuVUz72nZFidrg=s16000
https://shp.ee/bpf6c9h
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhD0Eq7xBQ7tIFbIK7Q_ECgIN6RtBZmrjR9YqggvtcsZ1CoHXwNN9jIsBMKBq03Zya3OntDoqh5E-nEGOnJX7nKl6fpqanGh9_DJV1IqQCUl3UkdtugmLBieSak_Pq-ahg6VdfxcaSCLmJJob8e2ndhYblPOVR0ejd3wIC-6qGxS2rorSdmueB1gpkRzA=s16000
https://shp.ee/m8bycch
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEhMHrequR_uiFqHUSPt2thla2lqOVUNoui7mo8a0RoSEJ11oovhPG4cQSxMs2ltpJ5FZcuZg59zkwasw7EWVTL7xyNLsB3KjN5wztNTU4ETP_K9wI9FjqeMfZr4becfFFc7xKjiLuIA9IBihgRbo98bVwbu_T09Lh6OZbG0PSN2aLK2q5ZKwyqPoMJn0Q=s16000
https://shp.ee/6p8qtih
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgjJ6RZa4pWp-Tb7MaMnnsm-M7-RX3ho3v0o2WMDZMWHpsjY8p-KGJwUw8n4Ip2mVIpAsDT6kFhsMd433EisJCycOjTTt0i_AzcctOSV_i5gxi94W-MrUQgLmsdg9sw2rAOlSSWnayIXB63EwI4H1HdExTGwYmtm4H5RgUN5sj1tWniSQQ7Qu6CODx5uw=s16000
https://shp.ee/uap8v7h

Posting Komentar

0 Komentar